Klasifikasi Ganggang: Ketahui 4 Jenis Ganggang

Amazine.co | Online Popular Knowledge

ganggang


Ganggang (algae) adalah organisme autotrofik (autotrophic) sederhana yang dapat mensintesis makanannya sendiri dengan cara fotosintesis.

Sebelumnya, ganggang diklasifikasikan dalam kerajaan (kingdom) Plantae (tumbuhan) karena memiliki klorofil untuk melakukan fotosintesis.

Namun, sebagian besar ganggang hidup di air dan tidak memiliki akar, batang, dan daun sejati sebagaimana layaknya tumbuhan.

Oleh karena itu, dalam klasifikasi modern, ganggang tidak lagi diklasifikasikan dalam Plantae namun dikategorikan di bawah Protista.

Ukuran ganggang berkisar dari beberapa mikrometer hingga beberapa meter.

Misalnya, ganggang air tawar Micromonas berukuran sekitar 1 mikrometer, sedangkan kelp laut raksasa bisa tumbuh hingga sepanjang 60 meter.

Cabang ilmu pengetahuan yang berhubungan dengan studi ganggang disebut fikologi (phycology).

Jenis Ganggang

Ganggang diklasifikasikan berdasarkan jenis pigmen dan cadangan makanan yang dipunyai.

Perbedaan pigmen memainkan peran utama dalam menentukan distribusi habitat berbagai spesies ganggang.

Mayoritas ganggang ditemukan di habitat air, baik di air tawar atau air laut.

Beberapa spesies ditemukan di lingkungan yang ekstrim seperti dalam salju dan es, sedangkan beberapa spesies mampu beradaptasi dalam lingkungan air panas.

Berikut adalah klasifikasi ganggang:

1. Ganggang Hijau Biru (Blue Green Algae)

Ganggang hijau biru juga disebut sebagai cyanobacteria, merupakan bentuk ganggang paling sederhana.

Contoh spesies ganggang hijau biru adalah Nostoc dan Calothrix. Seperti namanya, ganggang jenis ini berwarna hijau biru yang hidup soliter atau dalam koloni.

Ganggang hijau biru mengandung klorofil a, b, dan phycobilins. Mereka merupakan organisme prokariotik yang menyerupai bakteri.

Ganggang hijau biru sering dianggap sebagai organisme antara yang mirip bakteri dan tumbuhan.

Karena organisme ini tidak memiliki organela khusus, mereka berfotosintesis langsung melalui sitoplasma.

2. Ganggang Hijau (Green Algae)

Ganggang hijau termasuk dalam filum Chlorophyta, memiliki klorofil a, b, karotenoid, dan xanthophylls.

Cadangan makanan utama ganggang hijau berupa pati. Beberapa contoh spesies ganggang hijau adalah Ulva, Codium, dan Caulerpa.

Sampai saat ini, sekitar 7.000 spesies ganggang hijau telah teridentifikasi yang mencakup organisme uniseluler dan multiseluler.

Kebanyakan ganggang hijau hidup air tawar, sementara beberapa spesies ditemukan di air laut.

3. Ganggang Merah (Red Algae)

Ganggang merah termasuk dalam Rhodophyta, mengandung klorofil a, d, karotenoid, xanthophylls, dan phycobilins.

Cadangan makanan ganggang merah adalah pati floridean. Contoh spesies ganggang merah diantaranya Chondrus dan spesies Gelidiella .

Mayoritas ganggang merah hidup di laut. Lebih dari 6.500 spesies ganggang merah telah teridentifikasi dengan sekitar 200 spesies hidup di air tawar.

Pigmen merah phycobilin membantu menangkap cahaya matahari dengan lebih baik sehingga beberapa anggota ganggang merah ditemukan pada laut yang lebih dalam.

4. Ganggang Coklat (Brown Algae)

Alga coklat termasuk dalam kelas Paeophyceae, mengandung klorofil a, c, dan pigmen fucoxanthin.

Karena mengnadung pigmen hijau klorofil dan pigmen coklat fucoxanthin, ganggang coklat memiliki warna khas coklat kehijauan.

Cadangan makanan ganggang coklat disimpan dalam bentuk polimer karbohidrat kompleks yang disebut laminarin.

Laminaria dan Macrocystis adalah contoh spesies ganggang coklat. Serupa dengan ganggang merah, mayoritas ganggang coklat hidup dalam air laut.

Ganggang coklat adalah kelompok alga yang paling kompleks, dimana beberapa spesies mampu hidup pada laut dalam.

Kelp raksasa yang ditemukan di dasar laut adalah ganggang coklat yang termasuk dalam ordo Laminarales.[]

Tags: , , ,

Kategori: Biologi, Iptek