Sejarah & Karakteristik Aliran Seni Lukis Pointilisme

Amazine.co | Online Popular Knowledge

Seni Lukis Pointilisme


Apa itu Pointilisme?

Dalam seni lukis, pointilisme (pointillism) adalah aliran yang menggunakan titik-titik kecil atau sapuan kuas untuk menciptakan sebuah gambar.

Titik-titik cat yang diterapkan pada kanvas dibuat sedemikian rupa sehingga warna berbaur secara visual untuk menciptakan kesan halus.

Salah satu lukisan pointilisme terkenal dibuat oleh Georges Seurat yang diberi judul “A Sunday Afternoon on the Island of La Grande Jatte – 1884.”

Lukisan ini menggambarkan taman yang dipenuhi oleh orang-orang yang sedang bersantai di bawah naungan pepohonan.

Gaya unik lukisan Seurat memberikan kesan hidup dan cerah.

Sejarah Pointilisme dan Divisionisme

Pada tahun 1880-an, Seurat adalah salah satu pelopor pointilisme.

Paul Signac adalah seorang pelopor lainnya. Seniman terkemuka lain yang menggunakan teknik serupa termasuk Vincent van Gogh, Henri-Edmond Cross, John Roy, dan Henri Delavallee.

Pointilisme pertama kali disebut ‘divisionisme’. ‘Pointilisme’ merupakan nama yang diberikan kemudian yang dimaksudkan untuk mengejek gaya tersebut.

Saat ini, pointilisme merupakan aliran yang diterima luas dan tidak lagi memiliki konotasi negatif.

Sebagian orang masih menggunakan istilah ‘divisionisme’ untuk merujuk lukisan yang mirip dengan pointilisme.

Namun label ini lebih akurat digunakan untuk menekankan teori warna teknis yang digunakan.

Sementara pointilisme menggunakan titik-titik kecil untuk menciptakan bentuk dan struktur, divisionisme menciptakan kesan warna yang unik dengan menyandingkan titik-titik warna yang berbeda sesuai dengan prinsip-prinsip warna.

Karakteristik Pointilisme

Dalam sebuah lukisan pointilisme, Anda mungkin melihat pemandangan warna-warni yang merupakan paduan berbagai macam warna-warna cerah.

Saat melihat dekat, Anda akan melihat bahwa warna cerah ini tersusun dari banyak titik-titik kecil berwarna kuning, hijau, dan biru.

Dengan mengubah kombinasi titik-titik warna primer, pelukis pointilisme menciptakan ilusi bahwa mereka menggunakan banyak warna.

Kumpulan titik-titik warna primer ini akan menghasilkan warna lebih cerah dibandingkan saat pelukis mencampur warna pada palet untuk kemudian digunakan melukis. Kanvas putih di antara titik-titik dapat meningkatkan efek ini.

Stippling – Pointilisme Hitam Putih

Pointilisme dapat pula digunakan untuk menciptakan lukisan hitam putih.

Dengan menggunakan titik-titik hitam dan putih, gambar dinamis bisa dihasilkan. Teknik pointilisme hitam putih ini disebut sebagai stippling.

Pointilisme Saat Ini

Gambar di majalah dan surat kabar dicetak dengan metode yang mirip pointilisme.

Titik-titik kecil dari hanya tiga atau empat warna menciptakan ilusi sebuah gambar memiliki berbagai warna lain.

Selain itu, layar elektronik seperti TV menggunakan teknik yang sama. Layar menampilkan titik atau piksel merah, biru, dan hijau pada intensitas yang berbeda.

Mata dan otak lantas menafsirkan kumpulan titik ini sebagai gambar dengan berbagai warna.

Setiap gambar di Photoshop, koran, majalah, atau mosaik ubin merupakan berbagai penerapan pointilisme (pointillism) modern.[]

Tags: , , ,

Kategori: Budaya, Sosbud

Jangan ketinggalan:
Carl Sagan
Siapakah Carl Sagan? Astronom & Penyokong Sains Amerika

carbon nanotube
Apa itu Carbon Nanotube? Penemuan, Sifat Fisik & Kegunaannya

Close